Penjelajahan Potensi Wisata di Pulau Siompu, Buton Selatan

Pulau Siompu terletak di Kabupaten Buton Selatan, Sulawesi Tenggara. Lokasinya berada di sebelah selatan Pulau Buton. Kami berkunjung ke Pulau Siompu seusai melaksanakan camping ceria di Pulau Liwutongkidi.

Pulau Siompu
Sampai jumpa bapak kepala desa Kapoa Barat dan istri, terima kasih sekali atas bantuannya. Semoga rezekimu semakin berlimpah.

Kami menuju Pulau Siompu setelah mengantarkan Bapak Kepala Desa Kapoa Barat pulang ke Pulau Kadatua, lalu kami menuju ke Pulau Siompu. Kembali lagi kami melihat Pulau Liwutongkidi, namun kali ini terpisahkan oleh air asin.

Pulau Siompu
Pak La Ahmad dan Anaknya duduk di ujung kapal, Maz Dzul sepertinya dudukn’t.
Pulau Liwutongkidi
Pulau Liwutongkidi kami lalui kembali, ada banyak keseruan selama bermalam di sana.

Kami menuju ke Pelabuhan Siompu yang merupakan pelabuhan terbesar dan terdekat dari Pulau Kadatua. Ada pelabuhan lainnya, namun lokasinya berada di sisi lain pulau dan biasanya hanya digunakan sebagai pelabuhan pendukung, bukan primer seperti Pelabuhan Siompu. Pada artikel selanjutnya akan saya tampilkan foto beberapa pelabuhan pendukung tersebut.

Perjalanan ini kami lakukan pada tahun 2017 bulan November, jadi mungkin sudah banyak ada perubahan di lapangan pada saat artikel ini di unggah.

Kami dijemput oleh Kepala Desa Tongali yang bernama Bapak La Ahmad, atau biasa dipanggil Metro oleh Bapak Camat Siompu Barat. Pulau Siompu terbagi menjadi 2 kecamatan, yaitu Kecamatan Siompu dan Kecamatan Siompu Barat. Untuk kunjungan pada artikel ini, saya akan bercerita mengenai perjalanan di Kecamatan Siompu saja terlebih dahulu.

Pelabuhan Siompu
Pelabuhan Siompu sudah nampak dan siap untuk merapat.
Pelabuhan Siompu
Alhamdulillah, bisa merapat dan melangkahkan kaki di daratan Pulau Siompu.

Akhirnya kapal yang kami tumpangi bisa bersandar di bibir Pelabuhan Siompu, merapat erat dengan tepian kaki beton pelabuhan. Saya masih saja terkagum-kagum dengan perairan di daerah ini, bening dan jernih. Saya dengan mudahnya mengambil gambar dasar laut hanya dengan memutar sedikit filer CPL yang saya gunakan.

Pelabuhan Siompu
Airnya ini lho, saya selalu takjub dibuatnya. Maklumlah saya jarang main ke pantai.

Sudah ada angkutan beroda empat dengan warna putih, yap sebuah kendaraan dinas Kecamatan Siompu sudah siap mengantarkan kami berkunjung ke beberapa lokasi. Karena keterbatasan tempat duduk, maka saya memilih untuk membonceng motor besama Bapak Kepala Desa Kaimbulawa saja, sehingga saya lebih leluasa untuk memotret suasana sekitar.

Pelabuhan Siompu
Angkutan sudah siap, segera meluncur.

Tujuan pertama adalah berkunjung ke Pantai Desa Tongali, lokasinya berada di sebelah selatan Pelabuhan Siompu. Di pantai ini rupanya sedang ada pembangunan talud agar tidak terjadi abrasi yang berlebihan di Desa Tongali.

Pantai Desa Tongali
Pantai Desa Tongali sedang dalam pembangunan guna menahan laju abrasi.

Saya bersama Mas Jussac melangkahkan kaki menuju ke ujung pantai yang sedang surut kala itu. Pasir putih dan halus, khas bentukan daerah pesisir tanpa aktivitas vulkanik.

Pantai Desa Tongali
Luas sekali, mungkin seluas 7 lapangan bola. Tidak percaya? bawa lapangan bola kemari, lalu ukur sendiri.

Rupanya di pantai ini terdapat hamparan padang lamun yang luas, terlihat juga ada banyak gundukan pasir yang menandakan masih banyak aktivitas biota laut di daerah ini.

Pantai Desa Tongali
Jikalau kalian menemukan bintang laut yang berada di luar tubuh air, maka tolonglah ia dengan memasukkanya ke dalam air.
Pantai Desa Tongali
Kepiting asimetrik kah namanya?

Kami menyusuri jalan setapak di antara padang lamun yang terbentuk karena aktivitas manusia, Mas Dzul tidak lama kemudia menyusul kami untuk bisa melihat lokasi padang lamun tersebut. Tahukah anda kalau padang lamun dan Dugong itu ternyata memiliki keterkaitan erat? bisa disimak artikel Lamun dan Dugong untuk Bahari yang Lebih Lestari.

Kami akhirnya kembali ke daratan, menyusuri jalanan Desa Tongali yang kini sudah terbuat dari beton. Di kiri dan kanan sebagian besar rumah warga terdapat pagar dengan warna merah putih, selain itu terlihat beberapa tanaman sayur di kebun-kebun tersebut. Budidaya sayur di kebun sendiri.

Desa Tongali
Terlihat rapi dan bersih yak
Desa Tongali
Kan kalau seperti ini bisa makan gorengan di kebun, karena tinggal petik cabai yang masih segar.

Lalu kami melanjutkan perjalanan ke tempat lainnya, jalan mulai sedikit menanjak dan mengantarkan kami ke tempat yang lebih tinggi sehingga bisa melihat Pulau Liwutongkidi dan Pulau Kadatua dari Pulau Siompu.

Pulau Siompu
Yang paling dekat adalah Pulau Liwutingkidi, di belakangnya adalah Pulau Kadatua.

Akhirnya kami sampai di sebuah tempat yang bernama Tebing Kapapore. Sebuah tebing dengan pemandangan pantai lepas ke Laut Flores. Kami disajikan panorama Laut Flores yang luas, tebing-tebing serta pantai yang dalam satu paket bisa terlihat dari satu buah titik di Tebing Kapapore.

Tebing Kapapore
Akhirnya sampai juga di tebing yang anginya terasa semriwing…
Tebing Kapapore
Sayangnya saya tidak membawa lensa tele saat itu.
Tebing Kapapore
Pasti ingin bermain air di bawah sana kan?
Tebing Kapapore
Yap, jangan pernah percaya kalau foto seperti ini adalah foto candid, hhihihi

Terlihat air laut yang jernih dan beragam gradasi warna biru di tepian Pulau Siompu. Belum dipastikan juga apakah di perairan tepian Tebing Kapapore ini masih memiliki terumbu karang yang terjaga kelestariannya.

Beruntung sekali kami diberikan cuaca yang cerah saat itu, walaupun harus berdamai dengan terik yang membuat kami cepat berkeringat. Sebenarnya ada jalan setapak untuk bisa turun ke pantai di bawah sana, menuju ke batas air dan daratan, namun karena keterbatasan waktu maka niat tersebut saya urungkan.

Tebing Kapapore
Jalan setapak yang kami lalu,
Tebing Kapapore
Di sini bisa hujan kalau sedang banyak airnya di atas.

Pak La Ahmad, Mas Jussac, dan Saya sempat turun ke bawah, menyusuri jalan setapak di bawah tebing. Ada tangga batu yang menurun, digunakan apabila ingin menuju ke sebuah pantai karang di bagian bawah Tebing Kapapore. Jika sedang musim hujan, tebing-tebing di samping tangga tersebut menggeluarkan mata air yang turun dari akar-akar pepohonan yang berada di atasnya.

Tebing Kapapore
Titik terdekat dengan tubuh air yang bisa saya dokumentasikan di Tebing Kapapore

Saatnya berpindah tempat lagi, kali ini kami berkunjung ke sebuah lokasi yang sangat vital bagi warga di sini, yaitu sumber air tawar di Desa Wakinamboro.

Mata Air Wakinamboro
Usianya berapa tahun ya? Ratusan kah?

Lokasinya berada di sebuah gua di bawah bebatuan besar dengan banyak pepohonan yang mengakar kuat. Layaknya daerah dengan tanah kapur pada umumnya, persediaan air tawar selalu berada di bawah permukaan tanah, karena tidak memungkinkan adanya sungai di permukaannya.

Mata Air Wakinamboro
Tangganya kecil dan memang gelap sekali, sehingga perlu pencahayaan tambahan.

Saya sempat turun ke bawah, seingat saya ada 71 anak tangga yang tidak ada penerangannya, hanya mengandalkan cahaya remang dari mulut gua. Sesekali melepaskan cahaya flash dari kamera untuk memetakan dimana tangga selanjutnya untuk menapakkan kaki dengan baik.

Mata Air Wakinamboro
Biliknya terpisah, sehingga kebersihan air untuk warga tetap terjaga.

Untuk bisa mengalirkan air ke atas gua, maka digunakan pompa agar air bisa dialirkan ke warga sekitar. Saya sempat mencicipi dan membasuh wajah di sini, airnya terasa tawar dan sangat menyegarkan. Maklumlah, beberapa hari ini kulit saya terkena angin laut dan gosok gigi dengan air payau.

Ada papan informasi di dekat akses masuk ke gua, namun tulisannya sudah samar dan tidak bisa terbaca dengan baik. Namun sekilas saya masih dapat menemukan kata “budaya” dan “pariwisata” di papan tersebut.

Mata Air Wakinamboro
Plan sebelah kanan sudah tidak bisa terbaca dengan baik. Sebelah kiri adalah akses masuk ke dalam mata air.

Kami melanjutkan perjalanan mengunjungi sebuah Rumah Adat yang terletak di depan Kantor Desa Nggulanggula. Rumah Adat ini biasa digunakan untuk kegiatan adat atau acara kemasyarakatan lainnya. Tanpa pintu dan memiliki langit-langit yang tinggi, menyesuaikan dengan suhu dan kelembapan udara di daerah ini. Saya pernah baca dimana, disebutkan bahwa budaya manusia terbentuk karena alam sekitarnya.

Desa Nggulanggula
Kantor Desa Nggulanggula
Desa Nggulanggula
Rumah adat yang berada di depan Kantor Desa Nggulanggula
Desa Nggulanggula
Atapnya tinggi sekali.

Di sekitar lokasi masih banyak ditemukan rumah warga dengan desain tradisional, berbentuk rumah panggung dengan bahan utama kayu. Belum nampak adanya rumah dari beton ataupun batako. Menginap di rumah panggung seperti ini rupanya seru sekali.

Desa Nggulanggula
Rumahnya masih tradisional, suka lihatnya.

Tujuan selanjutnya adalah sebuah mata air lagi, namun saat kami sampai di lokasi, akses jalan masuknya sudah ditutup. Di sekitaran lokasi merupakan hutan bambu namun dengan tingkat kerapatan yang sedang. Instagramable sekali sebenarnya, namun kami harus berpindah tempat kembali.

Pulau Siompu
Sudah diportal walaupun jalan masuknya masih terlihat.
Pulau Siompu
Kebun bambunya sebenarnya menarik bisa datang ke tempat ini saat pagi atau sore.

Saya yakin ketika pagi saat musim kemarau akan menampakan ROL yang sangat indah seperti saat saya mengunjungi kebun bambu Boonpring Andeman di Desa Sanankerto.

Pulau Siompu
Melaju di tengah terik

Kali ini kami hendak menuju ke sebuah kebun jeruk khas daerah Siompu, katanya jeruknya berukuran lebih kecil dari jeruk pada umumnya namun rasanya sangat manis. Terbayang bukan bagaimana rasanya dahaga kami saat dikabari akan berkunjung ke kebun jeruk yang tentunya sangat menyegarkan.

Melintasi jalanan aspal hingga kerikil, sampai akhirnya kami terhenti karena jalan masih dalam proses pembangunan sehingga hanyalah kaki yang bisa menapaki bebatuan besar untuk bisa menuju ke kebun jeruk siompu.

Pulau Siompu
Saatnya melangkahkan kaki kembali.
Jeruk Siompu
Kebun Jeruk Siompu

Akhirnya kami tiba di kebun jeruk siompu, dan rupanya setelah mencari ke sana kemari, belum ada jeruk yang matang dan belum ada satupun yang bisa dikonsumsi. Karena penasaran, ada satu buah jeruk yang sudah menampilkan sebagian warna kuning. Kami buka dan dicicipi, rupanya masih masam. Hahaha air putih terasa lebih segar saat itu.

Jeruk Siompu
Ini Jeruknya, namun ternyata belum matang

Mas Jussac bukan hanya mencicipi jeruk, namun cabai, iya cabai. Entah ada apa tetiba ia memetik cabai di kebun tersebut lalu mencicipinya tanpa gorengan. Bagaimana rasanya? iyak, betul, pedas, pedas sekali, cabai di daerah pantai akan terasa lebih pedas karena kandungan airnya yang lebih sedikit. Tentu saja Mas Jussac meminum air putih cukup banyak setelah menikmati cabai tersebut.

Kami sempat beristirahat di sebuah bangunan kecil di kebun tersebut, seperti gubug namun bertingkat. Sepertinya kami sempat tertidur sejenak menanti Bu Herma mengobrol dengan Bapak Kepala Desa Kaimbulawa terkait kebun jeruk tersebut. Kami tidur di bawah, mereka mengobrol di atas.

Jeruk Siompu
Yang di atas sedang berdiskusi, kami di bawah memilih tidur siang saja.

Bu Herma sempat bercerita bahwa jeruk yang ada di Pulau Siompu ini tidak bisa dibudidayakan di daerah lain, jikapun bisa hasilnya tidak akan semanis seperti buah jeruk di Pulau Siompu.

Lalu tak berapa lama, kami diajak Bapak Kepala Desa Kaimbulawa untuk mampir ke rumahnya. Di rumahnya kami disuguh kelapa mudah yang benar-benar menyegarkan di siang yang terik tersebut. Alhamdulillah, kesegaran yang haqiqi ditambah angin sepoi yang berhembus.

Kami selanjutnya diajak ke sebuah tempat pemandian, atau tempat renang ya sebenarnya. Lokasinya tidak terlalu jauh dari rumah Bapak Kepala Desa Kaimbulawa, melewati jalan aspal yang membelah hutan bambu.

Air Loka
Pintu masuk menuju ke Air Loka

Kami menepi, melanjutkan langkah dengan berjalan kaki di atas sebuah jalan beton yang segera menampakkan pemandangan laut di sela-sela pepohonan. Namanya Pemandian Air Loka.

Air Loka
Jalan beton kecil yang memudahkan pengunjung
Air Loka
Bagaimana? waw kan?

Air Loka merupakan sebuah kolam pemandian yang langsung bertemu dengan air laut. Pada satu titik, tepatnya di bawah pohon besar, keluar mata air tawar yang segera bercampur dengan air laut yang masuk ke dalam area pemandian. Airnya jernih, tidak ada gelombang, diteduhi oleh pepohonan rindang di sekitarnya.

Air Loka
bergaya apapun itu asal jangan melompat

Selain itu, dibalik bebatuan yang menjadi pagar alami antara kolam pemandian dengan laut, ada banyak bebatuan besar yang bisa digunakan sebagai pijakan untuk berpindah ruang pandang ke Laut Flores.

Sebuah tempat bersandarnya kapal nelayan, namun juga digunakan untuk berenang, atau juga mandi. Airnya nampak segar dan amat sayang kalau hanya dianggurkan saja tanpa nyebur ke dalamnya.

Air Loka
Di titik ini merupakan pertemuan antara air laut dan air tawar.

Segera Mas Jussac dan Mas Dzul melepas baju mereka, melihat mereka berbilas air sejernih itu maka saya tanpa berpikir panjang segera menyusul mereka.

Jadilah kami bertiga berenang di tempat tersebut. Bu Herma sempat heran melihat saya sampai berenang karena pada hari-hari sebelumnya biasanya hanyalah Mas Jussac dan Mas Dzul saja yang gemar masuk ke dalam air.

Bagi saya, inilah pengalaman pertama bisa berenang di tempat seperti ini. Sayangnya ada beberapa sampah plastik yang tersangkut di bebatuan. Kami sempat membersihkannya karena merasa risih saja bila tempat sekeren ini harus ada sampahnya.

Lalu ada 2 orang anak kecil yang ikut bergabung bersama kami, entah siapa namanya, pokoknya seru saja rasanya berenang beramai-ramai sore itu. Saya tidak bisa berenang lho ya, ketolong saja sama tempat renangnya yang tidak terlalu dalam ini.

Air Loka
Dua anak kecil yang dengan santai ikut kami berenang.
Air Loka
Melihat hasil jepretan dari kamera Bang Ebi

Saya tetiba teringat, dimanakah saya menyimpan foto-foto hasil jepretan Bang Ebi saat ada di lokasi ini. Dulu sudah sempat saya salin, tapi entah dimana, saya cari-cari tidak ketemu, padahal ada foto saya saat berenang di sini lho kalau pada gak percaya saya bisa main air. Hehehe

Air Loka
Bu Herma melihat ke tepian karang, sedangkan Mas Jussac featuring cahaya illahi.

Akhirnya kami beranjak dari kesegeran di tempat tersebut. Kembali ke tempat Bapak Kepala Desa Kaimbulawa untuk berpamitan. Selanjutnya kami akan berpindah ke Kecamatan Siompu Barat. Ada banyak keseruan lainnya juga saat kami berkunjung ke Kecamatan Siompu Barat, nantikan kelanjutan artikel ini.

Pulau Siompu
Perjalanan menuju Kecataman Siompu Barat dimulai, ada banyak keseruan lainnya.
error: Maaf, Konten memiliki hak cipta dan diproteksi